Friday, 26 October 2012

What you give, you get back.



“Apa hujah anda untuk berkata demikian? Saya tak setuju.”
“Itu pendapat saya sahaja. Terserah pada saudara untuk menerima atau tidak.”

Seringkali kita mendengar dialog seperti itu. Perbezaan pendapat sering berlaku. Tidak kiralah di dalam persatuan di peringkat sekolah dan universiti sehingga ke organisasi profesional. Setiap orang ada pandangan daripada perspektif mereka yang tersendiri. Mereka punya fahaman dan cara pemikiran sendiri. Sebagai seseorang yang bersifat terbuka dan berakhlak kita mestilah berfikir secara rasional. Bukan beremosi. Raikanlah setiap pandangan! Selagi ianya berlandaskan syariat. Mereka juga punya hujah tersendiri dalam menyatakan pendapat. Jangan pernah kita katakan hujah dan pandangan kita sahaja yang benar. Itu langsung tidak membantu dalam proses perkembangan positif hidup seorang insan.
Pandangan yang berbeza mampu untuk memperbaiki setiap kelemahan dalam sesebuah kumpulan masyarakat. Jangan sesekali kita melihat siapa yang memberikan pandangan tetapi dengarlah apa pandangannya. Jika benar, kita harus meraikannya meskipun hujah dan pandangan tersebut datang daripada orang yang sangat kita benci. Bersifat terbukalah! Secara tidak langsung ia akan membantu diri kita mencapai kematangan dalam hidup. Kematangan berfikir!
Seringkali kita dengar istilah what you give, you get back. Cubalah! Sekali sahaja kita meraikan pendapat orang lain, tidak mustahil di lain masa orang lain pula akan meraikan pendapat kita. Walaupun mungkin orang yang meraikan pendapat kita itu bukanlah orang yang kita raikan pendapatnya sebelum ini tetapi kebaikan yang kita lakukan sebelum ini telah dibalas oleh insan lain. Itulah Golden Rule! Ia bukan sahaja untuk kebaikan tetapi juga kejahatan.
Do unto others as you would have them do unto you.
         Jika kita berikan kejahatan, kejahatan jugalah yang akan kembali kepada kita. Cuma mungkin caranya sahaja berbeza. Begitu juga dalam konteks meraikan pendapat orang lain, konsep Golden Rule boleh dipraktikkan. Tapi keikhlasan meraikan juga harus dipupuk!


Thursday, 25 October 2012

Zulhijjah tiba lagi~



"Zikirlah, tunggu sampai malam." Mesej ringkas yang dihantar oleh Abah semasa berada di Padang Arafah hari ini. Cukup menjentik nubari yang sering leka dibuai keenakan duniawi.
Alhamdulillah, untuk kesekian kalinya Abah sekali lagi menjadi tetamu Allah di bumi Makkah Al-Mukarramah itu. Sebelum ini, beliau telah menjejakkan kakinya ke sana semasa masih bergelar mahasiswa di timur tengah. Allah murahkan rezekinya untuk ke sana lagi dan kali ini pergi sebagai pengiring ayah mertuanya. Semoga semua jemaah haji pada tahun ini mendapat haji yang mabrur.
Syukur setelah setahun berlalu kini tiba lagi bulan Zulhijjah. Bulan yang meraikan erti pengorbanan seorang hamba buat Pemiliknya Al-Khaliq. Wukuf di Arafah telah selesai dan jemaah haji bakal berangkat ke Muzdalifah dan Mina pula sebelum pulang semula ke Makkah.
 Tahniah bagi insan-insan yang berjaya berpuasa sunat Hari Arafah pada hari ini dan memanfaatkan sepenuh waktu untuk berdoa dan bermunajat kepada Allah. InsyaAllah, Semoga segala doa yang dimohon akan diperkenankan oleh Allah S.W.T. 
Tiada apa yang mampu saya kongsikan untuk sahabat-sahabat sempena bulan pengorbanan pada tahun ini melainkan sedikit perkongsian saya berkaitan pengorbanan yang ditulis setahun yang lalu, semoga masih ada manfaatnya. Artikel yang sama yang pernah saya keluarkan di blog ini dan juga ada diterbitkan di web yang berlainan. Boleh klik pada mana-mana pautan mengikut keselesaan masing-masing : Artikel di Blog iniArtikel di MarufClub.com, dan Artikel di FaceBook.
Harapan saya, semoga kita semua dapat mengambil 'ibrah daripada kisah pengorbanan Nabi Ibrahim A.S dan mampu mengamalkannya dalam kehidupan seharian sebagai hamba Allah. 
Selamat Membaca!





Sunday, 2 September 2012

Detik Gemilang



‘Exam final bila?’
‘Hujung bulan ni. Kenapa?’
‘Ana nak ajak join program, jadi fasilitator. Tapi macam tak sempat je. Kau orang dah exam.’
‘Program apa? Bila tarikhnya?’
Perbualan melalui mesej itu terus berlaku. Bertanya itu dan ini untuk pencerahan.
‘Okay. Saya join. 4 orang ya.’
Akhirnya kata putus telah disepakati. Saya dan 3 orang sahabat bakal menyertainya.

Cabaran
Program tersebut berlangsung 3 hari sebelum bermulanya final exam di pusat pengajian saya. Keputusan untuk menyertainya dibuat secara mendadak memandangkan saya di invite untuk menyertainya lebih kurang seminggu sebelum program itu berlangsung.

Pada permulaannya, saya dan sahabat ragu-ragu untuk menyertainya kerana peperiksaan hanya tinggal beberapa hari lagi selepas program itu. Tetapi setelah mengambil kira pelbagai sudut, kami membuat keputusan untuk menyertainya. Tambahan pula, sahabat yang mengajak itu bukan orang lain, teman yang rapat dengan kami. Jadi apa salahnya kami menggembirakan hati mereka. Semoga selepas ini Allah gembirakan hati kami pula dengan nikmatNya. Kami sepakat, selepas habis program juga masih sempat untuk ulang kaji. Satu masalah selesai!

Di pusat pengajian, kami hanya dibenarkan keluar untuk pulang pada pagi Jumaat. Memandangkan pada pagi Jumaat tersebut  kami sudah perlu berangkat ke tempat program maka kami memerlukan surat berkaitan program untuk mendapatkan kebenaran keluar awal daripada Principal asrama.

‘Kami tak boleh keluar hari khamis kalau tiada surat. Jadi, ada surat daripada pihak program tak?’
‘Nanti ana cuba minta.’
Beberapa hari selepas itu…
‘Maaflah. Tiada surat lagi daripada pihak program.’

Allahu Akbar! Macam mana hendak keluar kalau tiada surat. Termangu sebentar memikirkannya. Hendak keluar begitu sahaja takut-takut jika terkantoi susah pula. Biarlah keluar secara berhemah dan senang hati.

Setelah memikirkannya, akhirnya saya mendapat idea untuk membuat sendiri surat kebenaran itu hanya menggunakan senarai nama yang telah dipaparkan di laman sesawang program tersebut. Dan… saya berjaya mendapatkan kebenaran untuk keluar. Tidak sia-sia penat lelah seorang diri turun naik bangunan untuk mendapatkannya.
Alhamdulillah! Kami boleh keluar dengan senang hati…

Program
Setelah 3 hari 2 malam program itu berlangsung pelbagai ilmu baru yang ditimba dan kenalan baru yang kami jumpa. Walaupun rata-ratanya tidak kenal sebelum ini tetapi program itu telah merapatkan ukhuwah antara kami. Baru beberapa jam bersua muka kami sudah boleh bergelak tawa sehinggakan pernah pengurus program tersebut berkata bahawa beliau fikirkan bahawa kami sudah lama mengenali antara satu sama lain. Mungkin ya bagi sesetengahnya dan sebaliknya bagi sebahagian daripada kami. Saya rasa senang sekali bersama mereka. Sejujurnya, suasana seperti ini jarang berlaku. Kebiasaannya, paling cepat pun sehari perkenalan. Mungkin kerana objektif dan matlamat kami yang satu iaitu untuk menyumbang kepada anak bangsa yang membuatkan kami dekat. Paling penting semua harus berlapang dada dengan perkenalan baru itu.

Berprogram bersama dengan anak kecil yang berumur sekitar 11 tahun cukup menduga kesabaran dan ketahanan mental serta fizikal kami. Bermacam ragam boleh dilihat. Ada yang diam seribu bahasa tidak kurang juga yang bercakap tidak henti. Setiap daripada mereka punya cerita hidup yang tersendiri. Mengapa yang itu begitu dan yang ini begini. Sedikit sebanyak saya dapat mengorek rahsia mereka secara tidak langsung.

Sedikit sebanyak ia mengasah skill komunikasi kami terutamanya dengan anak-anak kecil. Bahkan, rasa kasih dan sayang antara kami dipupuk tanpa sedar. Mereka mungkin kelihatan nakal dan langsung tidak mendengar kata. Sehinggakan saya pernah mengekori mereka sehingga ke belakang kawasan sekolah. Katanya mahu ke tandas tetapi saya tahu itu tipu. Entah apa yang mereka buat. Namun, senakal-nakal mereka apabila saya katakan saya akan pulang jika mereka masih nakal, mereka diam seribu bahasa.

‘Kalau macam ini, apa kata akak balik lah sekejap lagi.’
Saya tersenyum kelat. Bukan merajuk tapi cuba berdiplomasi bersama mereka.
‘Janganlah kak. Kau orang ni sudahlah buat macam itu. Aku nakal juga tapi kalau akak dah cakap banyak kali tu aku tak buat dah.’ Kata seorang adik kumpulanku. Dia cuba menegur rakannya.

Yang lain hanya membisu, menundukkan muka masing-masing.
SubhanAllah… Bagusnya budak ini. Sememangnya pada awalnya adik itu agak nakal. Tetapi setelah beberapa ketika bersama dia menjadi adik yang baik. Hanya mengikut arahan. Semoga kawan-kawannya akan mengikut jejak langkahnya.

Matlamat program bukanlah hanya hendak memastikan pelajar-pelajar itu cemerlang di dalam peperiksaan tetapi cemerlang gemilang dan terbilang sahsiah dan jati diri mereka. Itu lebih penting. Alhamdulillah, dengan izin Allah kami berjaya membuatkan pelajar-pelajar yang tidak berani bercakap di hadapan akhirnya keluar ke hadapan dengan rela hati tanpa perlu dipaksa seperti sebelumnya. Bakat mereka juga dapat digilap. Ada yang berbakat dalam bidang nasyid, lukisan, berlakon dan lain-lain.

Itu yang ingin kami ketengahkan. Jika sebelum ini tiada siapa yang mempedulikan semua bakat mereka itu. Nah! Inilah masanya. Supaya mereka lebih yakin dengan bakat yang mereka ada. Lebih membanggakan apabila seorang pelajar yang memang dikenali sebagai seorang yang sangat pendiam dan jarang bercakap akhirnya mampu bercakap di hadapan ramai. SubhanAllah! Jelas terpancar kegembiraan di wajah cikgu-cikgu sekolah itu apabila pelajar itu bercakap. Saya perhatikan satu persatu wajah-wajah bahagia itu.

Rohani pelajar-pelajar juga sentiasa di isi dengan peringatan demi peringatan daripada kami. Ternyata nakal bukan sebarang nakal, pelajar yang saya ekorinya ke tandas itu menjadi pembaca doa makan dan iqamat. Sedap suaranya. Jika di dalam kumpulan dia sangat nakal dan bising tetapi di hadapan umum dia sangat pendiam. Ada sebab mengapa dia jadi begitu.

Ukhuwah
Selepas program selesai saya jangkakan bahawa hanya di sekolah itu sahaja program itu akan diadakan dan program susulan beberapa bulan kemudian. Ternyata andaian saya salah. Lebih kurang sebulan kemudian kami diajak untuk berprogram di sekolah lain pula. Tetapi dengan sebab yang tidak dapat dielakkan saya tidak dapat untuk menyertainya. Sesungguhnya Allah lebih mengetahui apa yang terbaik untuk hamba-hambaNya. Ternyata itu benar! Itulah yang terbaik buat saya.

Bahkan, saya fikirkan bahawa mungkin hubungan kami hanya ketika program sahaja. Namun, saya silap. Perhubungan antara kami semua semakin hari semakin dekat. Ada sahaja perkara yang kami lakukan bersama. Walaupun jauh di mata tetapi dengan arus kemodenan teknologi abad ini kami sentiasa berhubung di laman sesawang.

Kini, sudah genap 4 bulan usia perkenalan kami semua sebagai ahli program tersebut. Sejujurnya 4 bulan itu mungkin jangka masa yang pendek tetapi ukhuwah antara kami boleh dikatakan sudah seperti bertahun lamanya. Bermacam ragam boleh dilihat. Buka hati, lapangkan jiwa, jauhi sengketa dan terima semua seadanya. InsyaAllah perhubungan ini akan kekal selamanya. Ukhuwah fillah ini bukan hanya sia-sia Allah tentukan buat kita. Carilah hikmahnya, terlalu banyak.

Gurau senda, gelak tawa, sindir menyindir. Itu seperti sudah menjadi resepi keluarga kita. Jadi saya mohon untuk semua berlapang dada. Itu semua hanyalah perasa tambahan dalam hubungan ini. Cukup gula, garam, dan asamnya maka menjadi lah masakan perhubungan ini.

Saya akui, gelak tawa sering menjadi hiasan  dalam perhubungan ini tetapi terlalu banyak ilmu dan perkara baru ditimba sepanjang ukhuwah ini terjalin. Belajar secara santai. Itulah sebetulnya. Dalam gelak tawa ada input-inputnya yang tersendiri. Malah, semakin hari semakin banyak bakat dan kebolehan kami yang digilap. Fokus! Dan… Kita akan nampak.

Akhir Kalam
Bukan untuk suka-suka saya coretkan ini semua. Tetapi sebagai perkongsian kepada semua. Betapa bernilainya ukhuwah dan pengalaman ini buat saya. Moga ada manfaatnya. Mungkin objektif dan tujuan sebenar tidak sampai kepada anda apabila membacanya, maaf dipinta. Buang yang keruh dan ambil yang jernih.

Hidup saya berubah hanya dengan menerima satu sms daripada sahabat! Jika Allah berkehendakkan sesuatu itu berlaku, ia pasti berlaku. Percayalah!


Noted : Family of Kem Gemilang (2012).

P/S : Coretan sebuah perjalanan yang panjang. Di setiap suka pasti ada duka nya. Walaupun kadang-kadang hanya suka yang diterjemah dan jelas pada pandangan mata. :)

Saturday, 1 September 2012

Sanah Helwah Sayang!







28 Ogos 

Selamat Hari Lahir buat adik Ezzat yang tersayang...




1 September 

Selamat Hari Lahir umiku sayang!



4 September 

Selamat Hari Lahir abahku sayang!



Selamat Hari Lahir semua... 

Buat adik, belajar baik-baik.

Buat umi dan abah, maaf masih tak dapat jadi anak yang baik.

Doakan Along!

Thursday, 30 August 2012

Memori Banting




Apabila hati mula berbicara
Tidak semudah untuk mengungkap kata
Hanya akan tersemat dijiwa
Tanpa tidak terlerai jua

Perjalanan  sepi  ke sebuah daerah
Menuju tempat yang di arah
Mengharap  reda  Allah
Bersama bersatu dalam penat lelah

Pengalaman berharga diukir bersama
Menggamit memori sebuah keluarga
Perkenalan semua sebentar sahaja
Tidak sesekali akan dipersia

Satu kampung telah diteroka
Berbagai ragam tidak terhingga
Menggelikan hati  sesama kita
Bergelak ketawa gembira bersama

Usaha  dakwah amalan mulia
Tidak mengenal jantina dan usia
Diperluas seluruh Malaysia
Agar tertegak Islam tercinta


Kami berdakwah secara santai
Melalui program yang pelbagai
Menarik minat sahabat handai
Untuk turut bersama menggapai

Secebis memori diukir bersama
Cukup menggamit hati dan jiwa
Buat kenangan kita bersama
Agar tidak terhapus ditelan usia

Ucapan terima kasih tidak terhingga
Kepada penduduk yang berjasa
Memberi peluang menambah pahala
Untuk agama nusa dan bangsa

Semoga ukhuwah yang terjalin tidak akan berakhir seiring tamatnya program.



Noted : Program di Sungai Lang, Banting. Disember 2011.

Wednesday, 25 April 2012

Surat Untuk Adik


CERPEN

SURAT UNTUK ADIK
Oleh  Raihan Kasim

“ADIK sudah solat isyak?” tanya Abah sedikit lembut. Bimbang akan mengganggu emosi anak bongsunya saat itu. Tetapi adik hanya mendiamkan diri tanpa sepatah kata. Tidak lama kemudian, dia bangun lantas masuk ke kamar kecilnya itu. Kamar kecil berwarna ungu dengan sedikit hiasan bercorak bunga. Dihias sendiri oleh abahnya.
            Abah hanya memerhati gelagat Adik.
            Petang itu seusai solat asar, Abah menerima panggilan telefon daripada seorang penduduk kampung, Pak Cik Man. Beliau memberitahu bahawa adik dan rakan-rakan sekolahnya yang lain melepak di sebuah pusat membeli-belah dan tidak menutup aurat. Abah gusar. Cuba dikawal kemarahannya.
            “Adik tidak mahu baliklah abah!” jerit adik selepas dipaksa pulang ke rumah oleh abahnya.
            “Adik baliklah. Tidak elok dipandang orang anak dara duduk berpeleseran sebegini rupa di tempat awam seperti ini. Kalau adik ada barang yang mahu dibeli, mari abah belikan. Kemudian kita balik ya.” Pujuk abah sedikit lembut. Abah memang seorang ayah yang tidak berkasar dengan anak-anaknya.
            “Adik tidak mahu beli apa-apa pun. Cuma mahu duduk disini bersama kawan-kawan. Abah baliklah dahulu.”
            “Tudung adik mana? Kenapa tidak pakai?” Tanya abah setelah menyedari adik tidak menutup aurat kepalanya itu.
            “Kan sudah habis waktu sekolah. Adik sudah tanggalkan selepas pulang dari sekolah tadi. Ada di dalam beg itu.” Jawabnya selamba.
            Abah menggeleng tanda tidak setuju.
“Sudah, mari kita pulang. Abang kamu sudah lama tunggu di rumah.” Pinta abah sekali lagi.
Adik akur lantas mengekori abahnya menuju ke tempat letak kereta.
***
“ABAH sudah ceritakan semuanya kepada Abang.” Abang memulakan bicara.
Adik hanya diam. Sepi.
“Kenapa adik buat begitu? Abang sayangkan adik.”
“Apa ini abang?!” Suara adik sedikit keras. Direnung abangnya tajam.
“Adik melepak di pusat membeli-belah selepas waktu sekolah, tidak menutup aurat dan yang paling mengecewakan abang ialah adik lalai menunaikan solat. Kenapa boleh jadi begitu dik?”
Sepi.
“Adik tahukan solat itu tiang agama. Allah melarang hamba-hambaNya yang bertaqwa meninggalkan solat. Meninggalkan solat itu umpama runtuhnya tiang-tiang agama. Seperti sebuah rumah, solat itu boleh diandaikan sebagai tiangnya, jika tiada tiang maka runtuhlah rumah itu. Seperti itu juga solat.” Abang cuba menasihati adiknya itu.
Adik hanya menggangguk.
Mereka hanya dua beradik. Oleh itu, hubungan mereka sangat rapat meskipun jarak usia mereka agak jauh. Abang sudah melanjutkan pelajarannya ke Universiti Islam Antarabangsa, Kuantan dalam bidang Kedoktoran. Tahun kedua. Manakala, Adik hanyalah seorang gadis remaja yang baru berusia 14 tahun. Ibu mereka meninggal dunia selepas melahirkan adik.
“Adik janji dengan abang selepas ini tidak ulangi lagi ya?” pinta abang dengan lembut.
“Adik janji.” Ujarnya perlahan.
Selepas dinasihati abangnya adik sedikit berubah. Sudah tidak meninggalkan solat, menutup aurat dan tidak melepak selepas waktu sekolah. Namun, itu semua hanya bertahan untuk beberapa minggu. Tidak lama selepas itu, dia meneruskan tabiatnya yang lama. Malah, lebih teruk lagi apabila ditegur oleh abahnya adik sudah mula melawan.
“Kau ini Mira, kenapa tidak mahu melepak dengan kami seperti dahulu lagi?” Tanya seorang rakan sekelasnya.
“Malaslah. Aku hendak pulang terus ke rumah. Mahu ulangkaji pelajaran.” Adik menjawab sambil lewa. Sedikit tidak senang dengan soalan yang diajukan.
“Ala, sejak bila pula kawan kami yang seorang ini rajin ulangkaji pelajaran? Kau ini takutkan bapa kau ataupun memang mahu ulangkaji pelajaran? Anak manja!” Usik rakannya yang lain.
Adik menahan kemarahannya. Dia cukup tidak senang dengan apa yang diperkatakan rakannya itu. Dia berlalu pergi tanpa sepatah kata. Keadaan sebegitu berulang selama beberapa minggu. Hampir setiap hari dia digelar ‘anak manja’ kerana tidak mahu lagi bergaul dengan rakan-rakannya yang nakal itu. Akibat tidak tahan dengan ejekan daripada rakan-rakannya, dia kembali melakukan tabiat lamanya. Malah, lebih teruk.
Hampir setiap malam dia pulang ke rumah selepas waktu Maghrib. Sudah puas dinasihati oleh Abah tetapi dia tetap berdegil. Abangnya juga tidak mampu untuk melembutkan hati adik kesayangannya itu.
“Adik tahu tak perbuatan adik ini salah. Adik itu perempuan. Masih muda remaja. Mana boleh sesuka hati melepak sana sini tidak tentu arah seperti itu. Tidak manis dipandang orang,” Abah cuba menasihati.
Adik hanya buat-buat tidak tahu sahaja. Ibarat masuk telinga kanan, keluar telinga kiri.
“Abah sayangkan adik. Abah takut adik terlibat dengan benda-benda yang tidak elok. Zaman sekarang apa-apa pun boleh jadi. Abah harap adik dengarlah nasihat abah ini.” ujar Abah lembut.
“Sudahlah abah. Adik malaslah mahu dengar abah punya ceramah. Buat sakit telinga sahaja!” Adik mengherdik.
Abang yang ada disisi abah terkejut dengan kelakuan adiknya itu.
“Adik! Sejak bila pandai kurang ajar dengan abah ini?!” Abang menyoal sedikit kasar.
“Sudahlah. Abang pun sama sahaja!” Adik menghempas buku yang dipegangnya ke atas meja lantas beredar ke kamarnya.
Abah dan abang tergamam dengan sikap adik. Mereka tidak pernah menyangka akan jadi seperti itu.
Hari berlalu namun adik masih tidak berubah. Nasihat abah dan abangnya bagai menyiram air ke daun keladi. Sedikit pun tidak ada yang didengarinya.
Pagi itu, sebelum pergi ke pejabat Abah meletakkan sepucuk surat di bawah pintu bilik Adik. Dengan harapan anak kesayangannya itu akan membacanya. Tetapi harapannya hanya tinggal harapan. Adik hanya membiarkan sahaja surat itu tanpa membaca kandungan di dalamnya. Begitu keras sekali hati adik waktu itu.
“Adik, pulang cepat. Abah kemalangan.” Berderau darah adik mendengar apa yang diberitahukan oleh abangnya melalui telefon. Dia terduduk di bangku pusat membelah-beli itu. Air matanya bercucuran.
“Abang datang ambil adik sekarang ya,” Ujar abangnya.
Adik tidak mampu untuk berkata walau sepatah. Dunia ini dirasakannya gelap. Panas terik pancaran matahari waktu itu langsung tidak dirasakannya. Sepanjang perjalanan menuju ke hospital adik hanya menangis, dia tidak berkata apa-apa walau sepatah pun. Resah abang melihat keadaan adiknya.
“Encik Hilman anak kepada Encik Zuhairi ya?” Tanya Doktor Iqbal kepada abang  setelah beliau keluar dari wad kecemasan.
Abang hanya menggangguk.
“Maafkan kami, encik. Kami sudah berusaha sedaya upaya kami. Namun, Allah lebih sayangkan ayah encik. Pendarahan di dalam otaknya begitu kritikal. Kami tidak mampu lakukan apa-apa.” Jelas doktor itu dengan nada sedikit kesal. Simpati.
Abang terduduk di atas lantai. Air mata adik bercucuran deras bagai derasnya deruan air terjun. Hatinya berombak. Bagai dilambung badai. Hanya Allah yang tahu perasaannya ketika itu.
Kehadapan,
Anakku.
Adik Amira yang sangat abah sayangi.
Adik, abah sangat sayangkan adik. Bagi abah, selepas pemergian arwah mama adiklah pengganti mama. Sifat dan rupa adik yang comel persis mama. Setiap kali abah pandang wajah adik pasti abah teringatkan arwah mama. Isteri yang sangat abah sayang. Abah tidak pernah ceritakan kepada adik perihal pemergian mama. Untuk pengetahuan adik, arwah mama meninggal selepas melahirkan anak. Semasa mengandung mama disahkan telah menghidap satu penyakit berbahaya. Penyakit itu menyebabkan mama hanya boleh membuat pilihan sama ada mama mahu teruskan hidup dan menggugurkan anak di dalam perutnya itu atau sebaliknya. Abah berusaha untuk memujuk mama supaya menggugurkan sahaja anak di dalam kandungannya itu. Tetapi mama tetap berdegil, dia tetap mahukan anak itu terus hidup. Katanya, biarlah dia beri peluang kepada anak itu pula untuk hidup, dia sudah puas dengan kehidupan ini. Dia sangat sayangkan anak di dalam kandungannya. Apatah lagi setelah mengetahui anak itu adalah bayi perempuan, anak yang dinantikan selama ini. Mama sangat gembira dan tidak mahu menggugurkan. Hari-hari terakhir mama hidup, dia sangat gembira menantikan kelahiran itu. Abah cukup gembira dan reda dengan pilihan mama walaupun jauh di sudut hati abah tidak sanggup berpisah dengan mama. Sampailah masa yang dinantikan, bayi itu lahir. Alhamdulillah, cukup sifat. Tetapi mama telah meninggal dunia sewaktu melahirkan bayi itu. Bayi itu adalah Adik. Nur Amira binti Zuhairi. Adik anak abah. Hanya Allah yang tahu betapa peritnya rasa kehilangan seorang isteri ketika itu. Selepas itu abah jaga dan rawat Adik bagai menatang minyak yang penuh. Seperti mana abah sayangkan mama seperti itulah abah curahkan kasih sayang abah pada adik. Adik seperti matahari buat abah. Memberi sinaran pada siang hari untuk abah meneruskan hidup dan tetap memberikan keceriaan kepada abah meskipun malam menjengah. Persis matahari yang tetap memberikan sinarnya buat bulan untuk bercahaya pada waktu malam. Itulah Adik bagi diri abah. Sangat beerti. Abah tidak pernah memarahi adik walau senakal mana pun adik. Tetapi hari itu, hati abah sangat terguris. Parut kesedihan abah selepas kematian arwah mama luka kembali. Merobek hati abah. Adik meninggikan suara kepada abah. Tidak hormatkan abah dan abang. Hancur hati abah. Saat itu abah rasakan matahari yang bercahaya selama ini terus malap. Tidak mengeluarkan cahayanya. Dunia gelap seketika.

Adik,
Menutup aurat itukan tuntutan Allah. Allah perintahkan kita supaya lakukan apa yang baik dan tinggalkan perkara-perkara yang tidak baik. Adik anak yang solehah tutuplah aurat kamu. Pakai tudung itu bukan hanya di sekolah tetapi di semua tempat. Tunaikanlah solat. Seperti yang pernah abang beritahu kepada adik bahawa solat itu tiang agama kan? Adik masih ingat? Abang ada ceritakan pada abah tentang itu. Jadi solat itu wajib. Jika kita tinggalkan solat, maka kita akan berdosa. Adik pernah dengar tidak, seorang ayah akan menanggung dosa anaknya jika tidak menjalankan kewajipan mendidik anak untuk patuh pada ajaran Allah. Ayah rasakan seperti sudah gagal untuk mendidik adik. Gagal! Adik sudah akil baligh dan masih di bawah tanggungan abah selagi adik tidak berkahwin. Jadi semua dosa yang adik lakukan sekarang adalah tanggungjawab abah. Adik mahu ke abah tanggung semua dosa-dosa yang adik lakukan? Tidak kesiankan abah? Diseksa di akhirat kelak hanya kerana perbuatan dosa seorang anaknya. Abah sayangkan adik. Adik fikirlah. Abah tunggu adik berubah.
                                   
                                                                                          Daripada,
                                                                                       Abah.
Helaian surat itu basah. Air matanya bercucuran. Meskipun sudah berkali-kali dia membaca surat itu setelah hampir 10 tahun kematian abahnya. Namun, dia tidak pernah jemu. Dia kesal dengan apa yang terjadi. Direnungnya surat itu penuh syahdu.

‘Maafkan adik, abah! Adik berdosa dengan abah. Moga abah bahagia disana. ’
Surat itu dipeluknya erat. Abah juga adalah matahari bagi adik!

TAMAT

Semuanya Akan Berakhir


Keindahan bulan,

Kerlipan bintang yang menyinari malam,

Sinar pancaran matahari,

Rimbunnya pohon di pesisir pantai,

Jernihnya air di lautan luas,

Semuanya akan berakhir.

Wednesday, 8 February 2012

Sujudku PadaMu

Indahnya ujian ini bagiku
Merapatkan aku dengan Yang Esa
Manis terasa saat aku bersujud padaNya
Merintih dalam dakapan kasihNya

Sedang yang lain berduka ditimpa ujian
Aku bersyukur
Ada hikmah yang tersimpan
Terungkap melalui sujudku padaMu

Segala puji bagi Allah
Ujian ini untukku
DariMu agar aku
Dekat denganMu..

Tuesday, 7 February 2012

Ingat Beringat

Bagai pungguk rindukan bulan?
Oh! Sesuaikah pepatah itu?
Aku tidak tahu
Hanya iman bisa memandu

Turut hati pasti binasa
Pasak  akal ku kukuhkan
Ingatan mereka
Buatku beringat

Dunia ini tidak seindah bayangan
Bukan sesempurna khayalan
Tidak mekar berpaksikan fantasi
Aku ingat itu!